• Home
  • Nasional
  • Hasil Pilgub DKI Bisa Diketahui Besok Sebelum Matahari Terbit
Rabu, 15 Februari 2017 | 23:49:33
•KPU : Jika Malam Ini Penghitungan Suara Selesai

Hasil Pilgub DKI Bisa Diketahui Besok Sebelum Matahari Terbit

Foto/Ist
Komisioner KPU RI Hadar Nafis Gumay
BERITA TERKAIT:

aktualonline.com.JAKARTA///Scan dan input data penghitungan suara Pilgub DKI dipusatkan di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan. KPU Pusat berharap hasil sementara Pilgub DKI bisa diketahui esok hari sebelum matahari terbit. 

"Kalau malam ini semua sudah menyerahkan C1-nya, kita harapkan sebelum matahari terbit sudah bisa kita dapatkan hasilnya," kata komisioner KPU RI Hadar Nafis Gumay saat ditemui di lokasi, Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Rabu (15/2/2017). 

Hadar menjelaskan masing-masing daerah memiliki pusat scan dan input data sendiri, tak hanya di Jakarta. Adanya pusat penghitungan ini sebagai bentuk transparansi dari KPU. 

Ini hanya hasil-hasil yang kami tabulasi agar nanti didapatkan totalnya. Ini adalah bentuk kerja transparan kami," ujarnya.

Ini hanya hasil-hasil yang kami tabulasi agar nanti didapatkan totalnya. Ini adalah bentuk kerja transparan kami," ujarnya.

Menurut Hadar, skema yang dilakukan dari perhitungan di pusat scan dan input data ini berbeda dengan skema quick count. Quick count hanya mengambil sampel, sedangkan di pusat perhitungan ini betul-betul semua data dihitung. 

"Ini kalau kita bilang bukan quick count ya. Kalau quick count itu kan ada sampelnya dan sebagainya, tapi inikan nggak. Jadi ini semacam mentabulasi keseluruhan hasil di TPS dan hasil sementara saja," tuturnya. 

Selain sebagai bentuk transparansi, Hadar menyebut kegiatan ini untuk membuka aspirasi masyarakat. Dia menyatakan hasil-hasil perhitungan suara dari kecamatan maupun kelurahan di DKI Jakarta yang disampaikan malam ini dapat diakses oleh masyarakat melalui situs KPU sehingga masyarakat bisa turut melihat dan mengoreksi jika terjadi perbedaan.

"Ini juga untuk membuka aspirasi masyarakat jika ada koreksi. Kalau ada yang lihat, kok hasilnya berbeda, nanti bisa kita cari tahu perbedaannya di mana. Dan kalau ada kesalahan, bisa kita koreksi, misalnya jumlah surat suara sah dan tidak sah tidak sesuai dengan jumlah DPT, DPPh, dan DPTb. Di situ kan mungkin ada kekeliruan. Jadi, kalau memang terjadi kekeliruan, kami akan beri tahukan kepada PPK agar dikoreksi. Jadi ini sebagai ruang koreksi jika ada kesalahan," terangnya seperti dilansir detik.com.--dtc/red--

 


BERITA LAINNYA
Senin, 3 September 2018 | 01:31:13
Mantan Ketua PWI Sofyan Lubis Tutup Usia
Jumat, 24 Agustus 2018 | 20:41:49
Presiden Minta TNI - POLRI Tingkatkan Sistem Toknologi
Senin, 6 Agustus 2018 | 00:31:48
Gempa Lombok,37 Orang Tewas
Senin, 6 Agustus 2018 | 00:06:52
Gempa 7,0 SR Guncang Lombok, 3 Bangunan Rusak
Minggu, 5 Agustus 2018 | 23:44:26
Kemensos Siapkan PKH Adaptif Untuk Korban Gempa Lombok
Minggu, 5 Agustus 2018 | 23:44:26
Kemensos Siapkan PKH Adaptif Untuk Korban Gempa Lombok
Kamis, 15 Maret 2018 | 11:28:13
Panglima TNI dan Kapolri Terima Bintang Kehormatan
Senin, 19 Februari 2018 | 02:11:25
Ini 14 Partai Politik Peserta Pemilu 2019
BERIKAN KOMENTAR
Top