• Home
  • Pendidikan
  • Masyarakat Bisa Belajar dari Keberhasilan CDRM &CDS UHN
Jumat, 20 Januari 2017 | 23:43:15

Masyarakat Bisa Belajar dari Keberhasilan CDRM &CDS UHN

Foto/Ist
Salah seorang fasilitator CDRM&CDS menceritakan perubahan positif yang dialami kelompok masyarakat dampingannya di Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat. CDRM&CDS menggelar pelatihan penulisan best practices untuk mendokumentasikan program.
BERITA TERKAIT:

aktualonline.com.MEDAN//Paradigma pembangunan terus berkembang seiring perubahan zaman. Pemerintah tidak lagi menjadi satu-satu penggerak pembangunan. Masyarakat kini telah ikut menjadi inisiator pembangunan. Masyarakat juga sudah mampu menunjukkan hasil kerja yang mengagumkan untuk membangun lingkungannya.

"Paradigma pembangunan abad 21 ditujukan untuk membangun kemandirian warga. Partisipasi warga merupakan kunci keberhasilan pembangunan," tutur Communication Specialist USAID PRIORITAS Sumatera Utara, Erix Hutasoit ketika berbicara soal menulis best practices untuk pembangunan di Medan, Jumat (20/1)

Erix mengatakan lembaga seperti Centre for Disaster Risk Management & Community Development Studies (CDRM&CDS)Universitas HKBP Nommensen telah memiliki pengalaman mendorong partisipasi warga membangun lingkungan masing-masing. Ia yakin banyak keberhasilan yang sudah dicapai CDRM&CDS. "Lembaga ini membantu masyarakat untuk mengurangi resiko bencana. Ini pekerjaan yang hebat," tambahnya.

Lebih lanjut Erix mengatakan, keberhasilan-keberhasilan CDRM&CDS itu, perlu didokumentasikan melalui penulisan best practices, pembuatan video dokumenter, penerbitan media, foto, dan arsip.Sehingga strategi kerja, metode dan fakta-fakta keberhasilan CDRM&CDS bisa terangkum menjadi pengetahuan baru.

"Ini yang disebut knowledge management. Dengan pengetahuan yang sudah tersistematika, kita bisa mewariskan pengetahuan baru kepada anak cucu untuk menghadapi bencana di masa depan. Bahkan komunitas masyarakat lain, bisa meniru apa yang dikerjakan oleh CDRM&CDS. Penyebarluasan best practices tentu saja akan mempercepat pembangunan dan kemandirian warga," terang ahli komunikasi yang pernah belajar community development di Inggris ini.

Direktur CDRM&CDS Kepler Silaban mengatakan, sejak 2008 pihaknya fokus memperkuat kemampuan masyarakat untuk mengurangi resiko bencana. Masyarakat dibuat mampu menganalisa resiko bencana yang ada di lingkungan mereka, mengukur kemampuan masyarakat menghadapi bencana dan menyusun rencana aksi. "Mereka kami latih dan simulasikan tentang aksi tanggap darurat kebencanaan dan bagaimana menyelamatkan diri ketika bencana," terangnya.

Selain penanganan bencana, CDRM&CDS juga mempromosikan pengembangan ekonomi. Masyarakat dilatih mengelola tanah secara organik, membuat pupuk organik dan beradaptasi terhadap perubahan iklim. "Kami bantu mereka menyusun rencana, melakukan aksi dan bagaimana mitigasi terhadap perubahan iklim," tambahnya.--Zhon--

 

 

 

Editor : Zul


BERITA LAINNYA
Senin, 11 September 2017 | 12:40:29
ITM dan DPD RI Seminarkan RUU Kegeologian
Jumat, 11 Agustus 2017 | 01:39:44
Peserta Didik Nasional Butuh Penguatan Karakter
Selasa, 14 Februari 2017 | 23:09:38
LPM UMA Gelar Pelatihan AMD SPMI
Kamis, 1 September 2016 | 22:34:27
Tingkatkan Kualitas Guru Lewat LPTK
Rabu, 17 Agustus 2016 | 23:48:59
Buku Bacaan Berjenjang Menjangkau Anak Pegunungan
Rabu, 17 Agustus 2016 | 23:25:33
Empat Mahasiswa Unpab Ikuti P2A di Thailand
Kamis, 11 Agustus 2016 | 00:54:05
12 Mahasiswa ITM Peroleh Beasiswa Bidikmisi
BERIKAN KOMENTAR
Top