Jumat, 11 Agustus 2017 | 01:39:44

Peserta Didik Nasional Butuh Penguatan Karakter

Foto/Ist
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Prof. Muhadjir Effendy
BERITA TERKAIT:

aktualonline.com.JAKARTA///Generasi bangsa yang cerdas, bermoral,  dan memiliki karakter yang kuat, dan  berjiwa nasionalis menjadi harapan semua tenaga pendidik, terutama kementerian pendidikan, demi terciptanya generasi bangsa yang unggul handal. 

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI, Muhadjir Effendy memastikan Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) tidak mengubah struktur kurikulum, dan menambah waktu belajar siswa di sekolah.

Itu sebabnya sekolah diminta tidak melakukan penambahan waktu Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) di kelas (intrakurikuler) di luar ketentuan kurikulum 2013 maupun Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).

 "Tidak ada perubahan kurikulum yang dipakai, tetap Kurikulum 2013 atau K-13. Bagi yang belum menerapkan K13 bisa menggunakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Sehingga, implementasi PPK diberlakukan dengan masing-masing satuan pendidikan," kata Menteri Muhadjir, Selasa (8/8).

Untuk kurikulum 2013 yang dilaksanakan lima hari, anak-anak SD selesai belajar pukul 12.10, sedangkan untuk SMP selesai pukul 13.20. Setelah itu mereka bisa pulang dan melanjutkan dengan kegiatan ekstrakurikuler.

Bisa di sekolah, juga di luar sekolah seperti mengaji di madrasah diniyah. Kebijakan Lima Hari Sekolah merujuk kepada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 23 Tahun 2017 tentang Hari Sekolah. Payung hukum ini mengatur Penguatan Pendidikan Karakter dengan optimalisasi peran sekolah.

"Hari sekolah dilaksanakan selama delapan jam dalam satu hari, atau 40 jam selama lima hari dalam seminggu. Ketentuan itu termasuk waktu istirahat selama 0,5 jam dalam satu hari atau 2,5 jam selama lima hari dalam satu minggu," terang Mendikbud.

Mata pelajaran agama merupakan bagian dari Penguatan Pendidikan Karakter. Itu sebabnya, Kemendikbud pun turut bersinergi untuk menjalin kerja sama penerapan Penguatan Pendidikan Karakter dengan Madrasah Diniyah.

Upaya penjajakan sudah ditempuh dengan pertemuan antara Kemendikbud dengan Kemenrtrian Agama melalui Direktorat Jendral Pendidikan Agama. Penguatan Pendidikan Karakter memiliki lima nilai utama meliputi religius, nasionalis, gotong royong, mandiri dan integritas.

"Melalui lima hari sekolah, fokus pembinaan karakter berlangsung bukan semata pada Kegiatan Belajar Mengajar intrakulikuler dengan suasana yang menyenangkan bagi siswa," tutur Muhadjir.///Feri Sibarani


BERITA LAINNYA
Senin, 11 September 2017 | 12:40:29
ITM dan DPD RI Seminarkan RUU Kegeologian
Selasa, 14 Februari 2017 | 23:09:38
LPM UMA Gelar Pelatihan AMD SPMI
Kamis, 1 September 2016 | 22:34:27
Tingkatkan Kualitas Guru Lewat LPTK
Rabu, 17 Agustus 2016 | 23:48:59
Buku Bacaan Berjenjang Menjangkau Anak Pegunungan
Rabu, 17 Agustus 2016 | 23:25:33
Empat Mahasiswa Unpab Ikuti P2A di Thailand
Kamis, 11 Agustus 2016 | 00:54:05
12 Mahasiswa ITM Peroleh Beasiswa Bidikmisi
BERIKAN KOMENTAR
Top