• Home
  • Sumut
  • Upacara Hari Amal Bakti Sosial Kemenag Nias Barat ke 47 tahun 2020 Berjalan Lancar
Sabtu, 11 Januari 2020 | 11:27:43

Upacara Hari Amal Bakti Sosial Kemenag Nias Barat ke 47 tahun 2020 Berjalan Lancar

BERITA TERKAIT:

aktualonline.com.NIAS BARAT ||| Kementerian Agama (kemenag) Kabupaten Nias Barat laksanakan upacara peringatan Hari Amal Bakti Ke-74, yang dilaksanakan  diKantor Kementerian Agama kabupaten Nias Barat, Jumat (03/01/2020)

Dalam Amanat Menteri Agama RI Fachrul Razi, yang dibacakan oleh Bupati Nias Barat Faduhusi Daely, S.Pd yang turut serta hadir pada acara tersebut menyampaikan   “Kementerian Agama dibentuk pada 3 Januari 1946 dengan Menteri Agama pertama Haji Mohammad Rasjidi. Kementerian Agama lahir di tengah kancah revolusi fisik bangsa Indonesia mempertahankan kemerdekaan dari penjajahan. Sebagai bagian dari perangkat bernegara dan berpemerintahan, Kementerian Agama hadir dalam rangka pelaksanaan pasal 29 Undang Undang Dasar 1945″.

Undang-Undang Dasar Negara kita, pasal 29, menegaskan Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa dan Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu.” Ketentuan tersebut mengandung pengertian dan makna sebagai berikut:

Pertama, dasar Ketuhanan Yang Maha Esa merupakan fundamen moral yang harus melandasi penyelenggaraan negara, pemerintahan dan pembangunan serta menyinari seluruh ruang kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Kedua, negara secara aktif melindungi hak dan kewajiban beragama dalam masyarakat serta kemerdekaan beribadat bagi setiap pemeluk agama.

Kedua, Negara secara aktif melindungi hak dan kewajiban beragama dalam masyarakat serta kemerdekaan beribadat bagi setiap pemeluk agama.

Selanjutnya, Dalam Negara Pancasila, siapa pun dengan alasan apa pun tidak diperkenankan melakukan propaganda anti-agama, penistaan terhadap ajaran agama dan simbol-simbol keagamaan, menyiarkan agama dengan pemaksaan, ujaran kebencian dan kekerasan terhadap pemeluk agama yang berbeda.

Demikian pula segala kebijakan pemerintah tidak boleh bertentangan dengan kaidah agama dan ideologi Negara.

Dalam kesempatan memperingati Hari Amal Bakti Ke-74 Kementerian Agama, secara khusus saya mengajak jajaran Kementerian Agama di seluruh Indonesia untuk memperhatikan 6 (enam) hal sebagai berikut:

Pahami sejarah Kementerian Agama serta regulasi, tugas dan fungsi kementerian ini dalam konteks relasi agama dan negara;

Jaga idealisme, kejujuran, integritas dan budaya kerja Kementerian Agama di tengah arus kehidupan yang serba materialistis, selaraskan antara kata dengan perbuatan, sesuaikan tindakan dengan sumpah jabatan;

Tanamkan selalu bahwa bekerja adalah ibadah dan melayani masyarakat adalah sebuah kemuliaan; rangkul semua golongan dan potensi umat dalam semangat kebersamaan, kerukunan, persatuan dan moderasi beragama sejalan dengan falsafah Pancasila yang mempersatukan anak bangsa walau berbeda ras, etnik, keyakinan agama dan golongan.||| P.Zebua

 

 

Editor : Zul


BERITA LAINNYA
Jumat, 24 Januari 2020 | 13:23:01
Maret Mendatang Raja Belanda Ke Danau Toba
Kamis, 23 Januari 2020 | 11:07:27
Pendawa Sumut Akan Gelar Silaturrahmi Akbar
BERIKAN KOMENTAR
Top