• Home
  • Sumut
  • Pemkab Samosir Telah Berupaya Putus Mata Rantai Covid-19
Sabtu, 4 April 2020 | 12:36:12
*Pencegahan dan Penanggulangan Wabah Covid -19 di Samosir

Pemkab Samosir Telah Berupaya Putus Mata Rantai Covid-19

Foto/Ist
Pemkab Samosir Telah Berupaya Putus Mata Rantai Covid-19

aktualonline.com SAMOSIR ||| Semenjak ditetapkannya siaga darurat, Pemkab Samosir telah melakukan upaya intensif untuk memutus rantai wabah COVID-19, ungkap Bupati Samosir, Rapidin Simbolon, pada konferensi pers, Jumat (3/4/2020), terkait pencegahan dan penanggulangan wabah COVID-19 di Kabupaten Samosir.

Pertama, Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) secara berkala melakukan survei ketersediaan Sembilan Bahan Pokok (Sembako) di sentra kegiatan ekonomi di seluruh kecamatan. Upaya ini dilakukan untuk memastikan kebutuhan Sembako terpenuhi dengan harga yang stabil selama siaga darurat. Survei ini dilakukan langsung ke lapangan dengan menerjunkan petugas terkait. Data yang diperoleh digunakan untuk mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan yang terjadi atas kelangkaan Sembako dan gejolak harga melalui kordinasi dengan Badan Urusan Logistik (BULOG) untuk pengendalian pasar.

Kedua, bekerja sama dengan TNI/Polri, melakukan penyemprotan disinfektan secara berjenjang melalui kordinasi dari kecamatan hingga ke desa di tempat fasilitas umum dan rumah-rumah warga. Tindakan ini dimaksudkan untuk memutus mata rantai wabah COVID-19. Di samping itu, Pemkab Samosir menyemprot kenderaan dan kapal (bagian luar dan dalam) yang masuk ke wilayah Samosir sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP) yang ditetapkan.

Ketiga, menyediakan wastafel portable di ruang-ruang publik untuk mengaktivasi gerakan mencuci tangan bagi masyarakat yang melaksanakan aktivitas di luar rumah. Pemkab Samosir telah menyediakan 26 (dua puluh enam) wastafel portable yang dapat digunakan warga seperti di pelabuhan, onan/pasar, objek wisata, dan transportasi umum. 

Keempat, sosialisasi secara bergerak melalui pengeras suara di jalan-jalan utama kecamatan dan onan/pasar. Sosialisasi juga didukung dengan penempelan himbauan dalam bentuk sticker dan baliho tentang cara pencegahan COVID-19 di ruang publik serta penayangan infografis di website dan media sosial Pemerintah Kabupaten Samosir.

Kelima, kegiatan pemantauan orang-orang yang masuk ke wilayah Samosir melalui jalur darat dan danau dengan mengukur suhu tubuh menggunakan thermoscanner. Langkah-langkah ini dilakukan untuk memastikan keadaan kesehatan orang yang masuk ke wilayah Samosir sesuai SOP yang ditetapkan untuk pemantauan.

Keenam, penerapan belajar di dan dari rumah bagi para siswa dan Work From Home (WFH) bagi guru dan tenaga kependidikan. Tindakan ini mengacu kepada social/physical distancing (pembatasan sosial/fisik) melalui Surat Edaran Bupati Nomor 12 Tahun 2020 hingga 15 April 2020.

Ketujuh, pemberian bantuan sosial Penguatan Psikologis dan Daya Tahan Tubuh bagi masyarakat kurang sejahtera dan rentan miskin berdasarkan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) yang dikumpulkan dari masyarakat melalui aparat desa. Tujuan bantuan ini untuk membantu masyarakat terdampak wabah COVID-19.  

Dari upaya yang dilakukan secara intensif, Rapidin Simbolon bersyukur atas situasi yang ada di Samosir terkait wabah COVID-19 namun tetap meningkatkan kewaspadaan hingga wabah ini dinyatakan berhenti oleh pihak yang berwenang.

“Saya berterima kasih kepada seluruh warga Samosir, mari kita bersama-sama dan bergotong royong mengatasi wabah COVID-19 ini,”ujar Bupati.

Kita cinta Samosir Mari kita berikan informasi,kritik dan saran yang menyejukkan.||| ParjoN

 

 

Editor : Zul

Sumber : Kominfo 


BERITA LAINNYA
Minggu, 24 Mei 2020 | 00:02:36
Bupati Nias Barat Ikuti Vidcon KPK
BERIKAN KOMENTAR
Top